Jumaat, 17 Disember 2010

Bicara buat Si Di-a 2, kamu mempesonakan


Kenapalah kamu tak nyatakan dari dulu...
Senang jalan cerita jika dulu lagi kamu terbuka
Tak kusut fikiran kerana kamulah orangnya
Tak payah cari merata-rata
Orang lama sahabat lama
Itulah kamu yang kumaksudkan.

Dulu zaman sekolah jeling-jeling, pandang-pandang,
Ah, mau tak aku terketar, tapi malu nak nyatakan.
Layakkah aku nak dibandingkan kamu ibarat pertama bernilai.
Tapi rupanya kamu dalam senyap kumpul hati, kamu pendam...

Lah, kecilnya dunia...
Pusing serata tempat dan akhirnya kamu rupanya...
Lah, penat saja rasanya....
Sampai susahkan mak mencari, akhirnya kamu barulah berbicara...

Saya tunggu kamu sejak dulu
Tapi saya tak tahu kamu juga tunggu sesuainya waktu....
Kenapalah kamu berat mulut?
Kalau diringankan, dah lama kisah berjalan.

Jom kita couple?
Dah gila nak couple?...
Hormat habis sebab masing-masing prinsip sama
10 sebab tak nak bercinta, kamu pun ada nyatakan...
Tak naklah couple macam yang lain
Berkawan kan lebih manis,
Tak ada percintaan, tapi persahabatan jalinan pengikat hati..
Hah, itu kata sedapkan bicara dari aku.

Kamu jodohnya?
Dah fikir habis nak bagi jawapan?
Biarlah soalan tak berjawab
Sebab kalau nak berjodoh, tanggungjawab kena bersedia
Manalah saya bersedia semasa ini...

Jadi kamu soal bagaimana dengan cerita Si Di-a?
Hah, kenapa kamu bertanya?
Sebab kamulah Si Di-a itu...
Kamu terkedu?
Yalah, tak percaya lagi kamu Si Di-a?

Bukankah senang kalau dari awal bermula
Tak perlu kusutkan kepala cari sesiapa
Tapi betul juga, takdir dah ditentukan
Semuanya dah dilewatkan
Tapi penyudahnya, kamu yang mulakan

Pakej dah lengkap
Sudahlah, tak payah cari yang lain
Kamu dari dulu cukup sempurna
Apa perlu saya risaukan lagi
Pesona itu ada di wajah kamu,
Manis ada di seluruh senyum itu
Permata ciptaan Ilahi terbaik dihadiahkan buat kamu
Permata itu datang, dan aku terima sepenuh hati.

Kalaulah ku tahu kau dari dulu pendamkan diri,
Huh, dah lama bahagia dirasai.

Kita sahabat dan kita kini....
Hmmm, tetap sahabat.

Ada jodoh dengan kamu, Alhamdulillah.
Moga kalau itu ditetapkan-Nya, kita bersama juga.

Ini bicara gembira kerana sebuah pernyataan dari kamu.
Ibarat mee segera, terus ditulis bila jujur itu telah dinyatakan.
Tapi manis madunya tak akan hilang,
Kerana baru ku tahu, kau ikhlas buat selamanya...

Si Di-a, kamu memang terbaik untukku...

p/s: Senyum manis tak terucap lagi, persembahan buatmu...Ketemu di perjalanan panjang bersama-sama esok. Mak dan ayah pasti terkejut. Kamu dah isi ruang parkir yang dah dikosongkan baru-baru ini.... :) :’) :-) ^-^....

3 ulasan :

bud@k_p$!k0 berkata...

sgt menarik~~^_^
tahniah~~^_^
puisi2 yg dicipta, bila dikorek keluar dari dasar hati, akan mnyentuh hati pembaca2 yg menghayati..
so,kuatkn smgt ya~~
wt yg terbaik lg~~^_^

Muhammad Yazid Rosly berkata...

insyaallah. akan cuba buat yang terbaik. Terima kasih sebab sudi baca... :)

firdaus farhani berkata...

satu nukilan menceritakan segalanya... satu nukilan untuk dikongsikan bersama... teruskan usaha ... semoga berjaya...