Selasa, 28 Disember 2010

“Adina (Bicara Tiga)”


Kembalikan kekuatan seorang wanita setiap kali berbicara. Luahkan segalanya supaya mereka jelas dengan fikiranmu. Tegaskan hatimu moga tiada siapa yang mampu menindasmu. Kekuatan wanita terletak pada keutuhan dalam mempertahankan sebuah prinsip. Keuunggulan sebuah wanita adalah datang dari hati yang cekal mempertahankan impiannya. Wanita itu mampu menggoncangkan dunia.

“Tanganmu adalah penentu masa depanmu...”

Bicara ayahnya terngiang-ngiang di telinganya. Entah kali berapa, pernyataan ayat yang sama itu muncul. Terkesan dengan kata-kata itu, malam itu Abyatina sukar untuk tidur. Mungkin kesan kopi yang diminumnya atau mungkin juga dek terlalu banyak perkara yang difikirkannya. Kedinginan malam langsung tak membantu buat Abyatina untuk mudah terlena.

“Pagi tadi sarapan dengan alien, lepas tu si alien tu jumpa dengan abah, dan petang tu si alien tu datang lagi jumpa mak. Malam pula, abanh dan mak cakap lagi pasal alien tu... Hmmm, tak de ke dalam seharian ni yang tak ada kaitan langsung dengan kisah si alien yang datang dari planet mana tu? Ini dah diibaratkan penjajahan alien di rumah aku ni....” monolog Abyatina.

Yaqzan kelihatan semakin rajin berkunjung ke rumah Abyatina. Namun, Abyatina sememangnya kurang senang dengan kemunculan jejaka itu. Hakikatnya dia langsung tidak tahu bahawa Yaqzan itu merupakan anak rakan baik ayahnya sehinggalah diberitahu oleh ibunya.

“Kemunculan si alien yang sedang cuba melakukan penjajahan terancang mungkin...” monolog Abyatina.

Meletakkan sebuah harapan atas sebuah kejayaan. Abyatina semakin tersenyum bila kenangkan segala kemungkinan yang akan berlaku untuk beberapa bulan akan datang. Bila keputusan cemerlang diterima, pelbagai bayangan muncul di fikirannya.

“Tahniah buatmu jika itu kepuasan hasil titik peluhmu”

Bicara Yaqzan muncul pula di fikirannya. Tiba-tiba kata-kata pagi tadi terngiang-ngiang pula di fikirannya.

“Alien!!!!!” jerit Abyatina tiba-tiba.

Pagi itu sewaktu sarapan, ayah dan ibunya memandang Abyatina dengan wajah yang kehairanan. Zabarjad, adik lelaki Abyatina juga memandang semacam Abyatina. Beberapa ketika kemudian, adik bongsu Abyatina, Rafiqin muncul di dapur juga dengan pandangan semacam pada kakaknya itu.

“Kenapa semua ni? Akak cantik sangat ke hari ni?” soal Abyatina.

“Tak, kami semua nak perhati alien yang menjerit alien malam semalam...” balas Zabarjad.

Abyatina hanya tersengih. Mukanya kemerah-merahan menahan malu. Tidak disangka, jeritannya malam semalam didengari satu famili.

“Siapa si aa lion tu?” soal ayahnya.

“Hah, aa lion?” soal Abyatina kehairanan.

“Bah, bukan aa lion. Tapi alien...” sampuk Zabarjad tersenyum.

“Apa menatang tu?” soal ibunya pula.

“Alien tu, makhluk asing..” balas Zabarjad.

“Oh, macam jin tu?” soal ayahnya.

Abyatina tersenyum sekali lagi. Perbualan pagi menceriakan permulaan harinya.

Menceriakan harinya, Yaqzan hari ini tidak muncul di rumahnya. Kelegaan buat dirinya kerana dia memang kurang selesa dengan kemunculan jejaka itu. Tambah merimaskan bila ayah dan ibunya sangat-sangat ramah melayan si Yaqzan itu.

“Menyelusuri hari-hari dengan penuh ketenangan sambil menghirup udara segar tanpa kemunculan alien dari planet Zaragoza.... Amannya....” monolog Abyatina sambil menghirup teh panas buatan ibunya.

“Apa ke jadah pulak akak ni cakap abang Yaqzan tu alien dari planet Zaragoza pulak?” soal Zabarjad tiba-tiba. Terkejut si Abyatina dengan pertanyaan itu. Dia hairan, bagaiamana pula adiknya itu boleh mendengar monolognya.

“Apakah aku bersuara tanpa sedar?”

Mungkin dek terlalu banyak membaca buku novel sains fiksyen, pengaruh itu akhirnya menguasai fikiran Abyatina. Segala macam gelaran pelik senantiasa muncul di fikirannya, dan memang terbukti apabila Abyatina menggelarkan Yaqzan sebagai alien dari planet Zaragoza.

“Kamu diam sudah...” balas Abyatina.

Petang itu Abyatina pergi ke rumah kawannya. Khabarnya dia ke sana untuk belajar menjahit. Kelapangan yang ada digunakan sebaik mungkin. Abyatina bukan gadis yang tahu berdiam diri. Mungkin sifat itu datang dari ibunya. Aset terpenting seorang wanita ialah memasak dan menjahit, pesanan seringkali diulang ibunya, maka Abyatina sebolehnya mahu mencekapkan diri dengan ilmu menjahit.

Soal memasak memang tak dinafikan. Tinggi kemahiran memasak itu, maka itulah yang dimiliki Abyatina. Sebabnya? Semuanya atas didikan ibunya, ditambah pula dengan kursus Ekonomi Rumah Tangga yang diambil Abyatina di sekolah dahulu, maka Abyatina memang cukup cekap ketika di dapur.

Kepulangannya ke rumah dinantikan oleh ayah dan ibunya. Masing-masing menunggu Abyatina. Wajah penuh harapan ditunjukkan mereka berdua. Mereka membisu sehinggalah Abyatina muncul di ruang tamu.

“Kamu dah boleh buka kedai jahit tak?” soal ayahnya.

“Hah?” Kehairanan Abyatina. Kata-kata perlian dari seorang ayah yang masih belum difahami Abyatina akan perlian itu.

Permulaan dengan sebuah perlian menghasilkan sebuah kebisuan. Akhirnya bersuaralah si ibu tamatkan diam yang terhasil.

“Hah, tadi ada orang datang...”

“Ya. Biasalah kalau orang datang...” balas Abyatina. “Jangan alien tu sudah...” bisik Abyatina dalam hatinya.

“Mereka nak pinang kamu...”

“Hah? Pinang?” Abyatina terkejut. Cerita tergantung. Abyatina terkaku.

Keesoakannya, bicara pagi tidak kedengaran. Membisu sahaja si Abyatina. Sarapan disediakan seperti tidak kelihatan di matanya. Jamah sedikit dan kemudian ditinggalkan. Terkenang kembali kata-katanya petang semalam. Mungkin serba salah, atau mungkin juga berpuas hati. Seperti berlaku kurang ajar saja.

“Tak pe la mak. Ina ni dengan hati yang terbuka....”

Kata-kata itu memang cukup berani. Abyatina tak menjangka, dia telah meluahkan kata-kata itu. Tanpa berfikir panjang, terus dia bersuara.

“Dengan hati terbuka, saya dengan terbuka menolak hamba Allah yang dengan niat yang murni nak pinang saya. Saya tak semudah itu nak terima sesiapa”

Pinangan kelapan ditolak Abyatina. Kurang bernasib baik buat si lelaki yang mencuba nasib itu. Hablan, kerani pejabat yang mencuba nasib belum mampu menambat si Abyatina.

“Jangan sampai kamu tak dipinang sesiapa lagi lepas ni. Baru masa tu kamu nak menyesal,” luah ayahnya petang semalam. Agak kecewa nadanya.

Abyatina hanya membisu. Dia tahu, ayahnya kecewa.

“Biarlah jika itu keputusanmu. Mak tak kisah, kerana kamu yang akan berkahwin juga. Kamu berhak tentukan masa depanmu kerana kamu yang akan menanggung keputusan itu,” bicara mak diluahkan kepada Abyatina.

Sarapan ditinggalkan. Keluar rumah dirinya kemudian. Hakikatnya, ibu dan ayahnya telah sedia maklum, Abyatina akan ke dewan serbaguna di kampungnya untuk kelas menaip. Dilepaskan dsengan mudah tanpa syak wasangka dari ibu dan ayahnya. Kebiasaan yang tidak mengundang sebarang kerisauan.

Perjalanan menuju ke dewan tidaklah begitu jauh. Namun, dia perlu melalui kawasan sawah sebelum merentasi sedikit kawasan ladang getah. Barulah dia akan tiba ke dewan itu. Tak jauh, namun merentasi dua kawasan yang berbeza.

“Assalamualaikum”

Salam diberi di pintu hadapan rumah. Kemunculan Ustaz Khumaini menghairankan Ustaz Man. Sahabat rapatnya ini tiba-tiba muncul di rumah Abyatina. Isteri Ustaz Khumaini turut muncul bersama.

“Waalaikumussalam,” jawab ayah Abyatina.

Sementara itu Abyatina sedang melalui kawasan sawah. Beberapa lelaki menegurnya. Anak-anak muda yang sanggup turun awal ke sawah tidak melepaskan peluang untuk menegur Abyatina. Popularitinya di kampung menyebabkan sesiapa sahaja yang bersua dengannya pasti akan menegurnya.

Pada masa yang sama, di rumah, kemunculan tetamu tak diduga disambut dengan baik.

“Masuklah. Dah lama sahabat aku ni tak masuk,” pelawa ayah Abyatina.

Ustaz Khumaini tersenyum naik ke rumah bersama isterinya. Ibu Abyatina menyambut salam yang dihulurkan isteri Ustaz Khumaini. Semua kemudian berkumpul di ruang tamu. Abyatina tiada di rumah dan itu tidak disedari oleh tetamu yang datang ini.

Abyatina pula sementara itu baru sahaja melepasi kawasan sawah. Kini memasuki pula kawasan ladang getah. Agak gelap dan sedikit sunyi. Namun, kebiasaan buat dirinya, maka kerisauan dan ketakutan langsung tidak muncul di fikirannya.

“Aku sebenarnya agak berat nak nyatakan tujuan aku datang pagi-pagi ni. Tapi, demi menyempurnakan hajat orang, maka aku datang juga,” kata Ustaz Khumaini memulakan bicaranya.

“Mu ni nampak berat nak bagitau aku. Apa sebenarnya? Cuba nyatakan pada aku ni...” balas ayah Abyatina.

“Agak berat Ustaz Man,” kata pula isteri Ustaz Khumaini.

“Tak pe lah, kita ni ada adab dan adatnya, maka aku ikut adab dan adat tu...” terang Ustaz Khumaini.

Mencari sinar matahari di bawah rimbunan pohon-pohon getah sememangnya agak sukar. Rimbunan yang agak tebal membataskan cahaya matahari sampai ke bumi di ladang getah itu. Langkah Abyatina masih tenang. Ketenangan itu menangkap mata beberapa orang. Tidak kelihatan sesiapa menoreh getah hari ini. Makanya, agak sunyi jalan itu.

“Semua ini adalah datang dengan hajat yang diluahkan Yaqzan,” terang Ustaz Khumaini.

“Hajat?” soal ayah Abyatina tanda tak faham.

Langkah Abyatina semakin laju tiba-tiba. Dirinya merasakan sesuatu tidak kena dengan kesunyian di jalan itu. Langkah itu semakin laju, dan tanpa diduga, seorang pemuda muncul di hadapanya. Langkahnya terhenti. Beberapa pemuda lagi muncul secara tiba-tiba kemudian, muncul dari semak berhampiran. Tujuh lelaki menahan seorang wanita. Abyatina ketakutan.

“Jika hajat yang baik, maka sampaikan sahaja pada aku. Jika hajat yang tak baik, maka simpankan sahaja buat dirimu. Tapi, adakah hajat yang tak baik, maka mu akan muncul di rumah aku?” bicara ayah Abyatina.

“Memang murni hajat di hati Yaqzan ni. Maka itu yang akan aku sampaikan,” balas Ustaz Khumaini.

Abyatina terkepung. Tujuh lelaki muncul tiba-tiba di lorong itu. Semuanya semakin menghampiri Abyatina. Ketakutan dirasai di tahap kemuncak. Dia buntu dan hilang akal. Tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Tangannya tiba-tiba dicapai oleh seorang lelaki. Ditarik tangannya kemudian lalu cuba dicium lelaki itu. Abyatina menepis. Namun, terkaman dari lelaki pula muncul. Seorang demi seorang cuba menyentuh Abyatina. Dirinya semakin tak termampu menepis cubaan tujuh lelaki itu. Pipinya cuba disentuh.

“Yaqzan telah ceritakan pada aku. Memang tak sangka, tapi sebagai orang yang dah berkemampuan, mungkin itu serunya yang telah memanggilnya,” bicara Ustaz Khumaini.

“Aku faham. Tak salah jika kamu mahu nyatakan apa hajatnya itu. Moga hajat itu adalah lahir dari hati yang ikhlas. Tapi apakah hajatnya?” soal ayah Abyatina.

Kepungan itu tak terdaya dilawan Abyatina. Dengan pantas dia ditarik masuk ke dalam ladang getah. Kesemua lelaki itu bertindak pantas sehingga Abyatina tidak dapat lakukan apa-apa. Tudung kepalanya direntap dengan pantas. Rambut terdedah secara paksa, dan aurat tanpa niat telah ditunjukkan pada tujuh lelaki itu. Nafsu menguasai diri. Abyatina menjerit sekuat hati.

“Aku serba salah nak cakap. Aku takut, jika hajat ini ditepis seperti sebelum-sebelum ni, apakah aku denganmu akan masih bersahabat?” soal Ustaz Khumaini.

“Kamu sahabat aku dunia dan akhirat. Jangan kerana hajat anakmu, kita hilang persaudaraan itu,” balas ayah Abyatina.

“Nyatakan apa hajat itu,” ibu Abyatina bersuara.

“Yalah. Aku nyatakan juga. Moga kamu dengar, dan moga kamu putuskan sebaiknya,” kata Ustaz Khumaini.

Raungan Abyatina semakin kuat. Tujuh lelaki ketawa besar. Tubuh Abyatina tidak dapat bergerak. Dipegang rapi, dan dikawal dengan utuh oleh tujuh lelaki itu. Kawasan semak di ladang getah itu menjadi tempat kejahatan menguasai tujuh lelaki itu. Tidak tergambar perasaan Abytina ketika ini. Tak terdaya lagi untuk melawan. Hanya jeritan mampu diusahakannya. Moga ada yang terdengar.

“Aku nak sampaikan hajat dari anakku Yaqzan. Moga disampaikan dengan penuh beradab, maka aku nyatakan padamu, kemunculan aku di rumahmu ini, adalah menyampaikan hajatnya untuk menjadikan anakmu Abyatina sebagai isterinya yang sah,” terang Ustaz Khumaini dengan tenang.

“Muncul kami untuk meminang anakmu Abyatina,” sambung isteri Ustaz Khumaini.

Suasana rumah menjadi sunyi.

“Hoi, apa yang kamu semua buat ni!!!!” sergahan seorang lelaki tiba-tiba kedengaran di ladang getah itu. Jeritan Abyatina didengari. Lelaki separuh abad itu memegang sebilah parang. Mungkin baru sahaja mahu menuju ke kebun.

“Pak Long tolong Ina....” pinta Abyatina dengan sayu.

Suasana di rumah pula menjadi sunyi sahaja. Masing-masing hanya membisu. Hajat telah disampaikan, dan kini hanya keputusan yang dinanti untuk didengar. Ustaz Man hanya terus membisu.


*Tamat sudah Bicara Tiga*

Menyambung kisah di lain bicara...

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya.


***Mohon maaf buat Ayong dan Adina sebab lambat poskan kisah sambungan. Agak sibuk sedikit sejak kebelakangan ini. Saya tahu, kamu tak sabar sehinggakan berulang kali tanya bilakah kemunculan baru di blog saya.

1 ulasan :

bud@k_p$!k0 berkata...

kesiannye kt abyatina...huhu..