Sabtu, 18 Disember 2010

“Adina (Bicara Satu)”




Semanis mulut berbicara, menunggu sebuah kata-kata yang entah bila akan munculnya. Aduhai, kenapalah sukar benar untuk dia nyatakan dengan sekali lafaz saja?

“Zaman sekolahmu dah lama berlalu. Takkan nak dikenangkan lagi?”

“Tapi zaman tu lah yang paling manis....”

“Kamu dah nak masuk angka ke dua puluh... Bukan lagi seorang kanak-kanak”

Menjadi sebuah cerita, bila seorang wanita memasuki usia angka dua puluh, makanya jadi resah pula si ibu dan bapa. Si wanita pula punyai banyak perancangan masa depan, diatur dan disusun moga tercapai. Tertanya-tanya juga dalam dirinya, tercapaikah cita-cita tu?

“Kalau mak dan abah dan banyak suaranya, boleh lagi ke aku nak kejar cita-cita? Janggal sangatkah wanita jadi status isteri di usia yang lambat sedikit?” soalnya dalam hati.

Siti Abyatina nama diberi, makanya itulah sebuah permulaan kisah. Menyelusuri perjalanan sebuah kisah seorang wanita sehingga tercipta sebuah perjalanan masa depan yang indah. Tabah, gigih, makanya mungkin juga berani. Setiap fikirannya itu adalah sebuah ilham mencari cita-cita.

“Mu harus terima jika itu jodohnya...”

Kata-kata ibunya kedengaran di gegendang telinganya. Ah, seringkali bicara itu bermain di fikirannya. Tekanan makin diberikan minta si Abyatina lekas-lekas berpunya. Abyatina pula masih lagi mengeraskan hati, mahu prinsip nak kejar cita-cita tak diusik apatah lagi diganggu sesiapa pun.

“Abyatina memang si keras kepala. Ikut siapa tu ya?” kata-kata perlian ditujukan ayahnya buat si ibunya.

Ya, siapa tak ingat kisah keras kepala si ibunya yang dulu tak mahu ditunangkan dengan ayahnya. Akhirnya satu tindakan berani ayahnya, panggil setiap anak-anak kecil berhimpun di hadapan rumah. Setiap anak-anak kecil itu diberikan sekuntum bunga ros merah. Kemudian bergemalah suara kanak-kanak di hadapan rumah ibunya dengan lafaz yang sama.

“Rosmah, sudilah terima saya!!!”

Jadi buah mulut orang kampung sehingga kini. Kerja gila ayahnya itu telah bukakan pintu hati ibunya. Maka sampai sekarang nama ros merah melekat bagi keluarganya. Itulah asal usul bagaimana gelaran “Keluarga Ros Merah” diberikan orang kampung.

Sebab apa ros merah juga yang dipilih si ayahnya untuk dipegang oleh setiap kanak-kanak kecil sewaktu usaha menagih cinta dari si ibunya itu?

“Sebab nama mak kamu kan Rosmah....”

Jawapan ringkas diberikan oleh ayahnya sewaktu ditanya Abyatina semasa kecil-kecil dulu. Kreatif juga si ayah, boleh carikan perlambangan untuk ditujukan buat si ibunya.

Abyatina ke meja tulisnya. Kelas menaip yang dianjurkan JKK kampung baru saja dihadirinya. Mengisi masa yang terluang setelah selesai menghadapi peperikasaan SPM buat kali kedua. Memang telah menjadi kebiasaan di kampung itu, jika keputusan SPM dirasakan tidak begitu memuaskan, maka keinginan untuk mengulang semula memang tinggi. Zaman 80-an memang berbeza budayanya.

Buku tebal seperti diari itu dibuka. Pena biru dikeluarkan dari bekas pensilnya. Sudah tiba masanya dia kembali melepaskan rindu menulisnya. Itulah rutin wajib setiap harinya. Jika mereka yang lain habiskan masa menonton televisyen atau mendengar radio, Abyatina lebih cenderung dengan menulis. Bakat menulis yang tak diketahui ramai, malah ibu dan ayahnya juga tidak sedar.

Kenapalah keterpaksaan perlu direlakan? Mengapakah bila makin kuat berazam, maka semakin banyak rintangan. Semuanya seolah-olah macam jadi si cemburu buat dirinya. Itulah monolog si Abyatina diluahkan ke dalam tulisan. Kerancakan menulis adalah sebuah luahan rasa melepaskan rasa hati.

Terlintas di fikirannya, jika dikorbankan segala-galanya demi kepatuhan seorang anak buat si ibu dan bapa, akan menjelmakah bahagia itu nanti? Atau mungkinkah perjudian yang dibuat akhirnya menghasilkan satu kebinasaan buat dirinya pada masa depan? Semua bermain di fikiran tanda dia masih tertanya-tanya dan tak keruan.

Merimaskan buat dirinya, bila setiap kali ketemu ahli keluarga, tajuk bicara semuanya berkata jodoh buatnya. Mahu sahaja dielakkan tajuk itu, namun bila cuba dialihkan, makin banyak pula bicara dan makin rancak nasihat si ahli keluarga buat dirinya.

“Ah, bencinya bila usia makin bertambah...” Luahan hati Abyatina gambarkan betapa rimas dirinya bila usia yang meningkat dihimpit dengan gesaan membina sebuah percintaan sah menerusi perkahwinan.

Pernah terjadi pertengkaran antara dia dan ayahnya. Semuanya gara-gara ketegasan ayahnya yang meminta Abyatina berkahwin dalam masa terdekat. Ketegasan itu disambut dengan kedegilannya yang tak mahu menurut permintaan ayahnya. Ibunya pula dengan setia menjadi penyokong kuat buat ayahnya, turut sama mengharap agar anak perempuan bongsunya itu berkeluarga sendiri dalam masa terdekat.

Semua itu memberi tekanan buat dirinya.

Harus diakui, bukan tidak ada mereka yang mencuba nasib mencuri hati si Abyatina. Namun semua yang mencuba akhirnya kehampaan bila usaha menemui sebuah kegagalan. Wajah nan ayu, diibaratkan bidadari di kampung itu, setiap mata yang memandang dirinya pasti akan terpesona. Keindahan yang dikurniakan kepadanya buatkan dirinya senantiasa menjadi sasaran kecemburuan dalam kalangan wanita di kampungnya.

Disebabkan itu ayah dan ibunya terlalu risau. Cemburu keayuan wajahnya, mungkin akan menyebabkan fitnah menimpa dirinya. Takut dia menjadi mangsa yang tak terjangka di masa akan datang, itulah sebab ramai yang memintanya berpunya secepat yang mungkin. Sukar juga, bila kecantikan mengambil tempat, semuanya jadi seperti dalam ketakutan.

“Kamu miliki wajah terindah yang tak pernah disaksikan dalam keluarga ini. Maka kerana cantik wajah itu, seharusnya kamu menjaga diri kamu. Fitnah itu lebih mudah terjadi dengan kecantikan itu,” nasihat ayahnya suatu masa dulu.

Itulah yang menyebabkan kadang kala Abyatina semacam menyalahkan dirinya bila dikatakan memiliki wajah yang menarik lagi cantik. Baginya cantik dan ayu itu tiada maknanya, jika semuanya hanya membantu dan menarik dirinya dalam situasi dan keadaan yang merimaskan.

Siapa yang tidak kenal nama Siti Abyatina anak perempuan bongsu ustaz Man, tokoh agama yang dihormati di kampung itu. Semuanya seringkali memperkatakan wajah nan ayu anak ustaz tersebut. Ibarat seperti selebriti di kampung sendiri, ke mana sahaja Abyatina pergi, pasti akan mendapat perhatian. Maka, amat sukarlah Abyatina untuk mencari privasi diri, dan disebabkan itu dirinya lebih selesa terperap di rumah.

Masih ingat lagi sewaktu di zaman sekolah, setiap kali turun dari bas melalui warung di tepi jalan, tidak sah jika tidak ada anak-anak muda berkumpul di warung. Semuanya akan berkumpul setiap hari hanya untuk melepak di warung itu. Tujuannya hanya satu, mahu melihat kepulangan gadis termanis di kampung itu pulang dari sekolah. Kadang kala, jika ada yang berani, diusiknya Abyatina sewaktu melalui kawasan warung itu. Pak Mad dah naik jemu memarahi anak-anak muda yang berkumpul di warungnya bila mereka mengusik Abyatina setiap kali pulang dari sekolah.

Pernah terjadi satu peristiwa, seorang pemuda menghadiahkan sekuntum bunga ros kepadanya. Ada juga yang memberikan sebungkus nasi lemak padanya, tidak kurang juga memeberikan sebungkus air sirap bandung kepadanya. Semua melayannya ibarat puteri. Ada sahaja yang dibawa pulang ke rumah setiap kali pulang dari sekolah. Pelbagai pemberian diberikan kepadanya dan itu buatkan kadang kala ayahnya memarahinya.

“Ish, mu ni jangan mudah sangat terima apa yang orang bagi...”

“Alah, biarlah. Sementara bunga masih mekar, layan sajalah kerenah anak-anak muda tu,” kata maknya pula. “Bukan senang orang perempuan nak dihargai macam tu...”

“Ish, merepek pula kamu ni...” balas si ayah.

Peminatnya ramai. Selalu saja jadi buah mulut orang. Maka tidak hairanlah jika ayahnya takut benar dengan peminat-peminat itu. Manalah tau, jika da yang nafsunya mengatasi iman, merbahaya buat Abyatina jika berjalan berseorangan. Maka tidak hairan, jarang benar Abyatina keluar hatta untuk menyidai kain di ampaian pun. Semuanya banyak dilakukan oleh ibunya, dan kerja rumah yang dilakukannya kebanyakannya dilakukan di dalam rumah.

Memasak, itulah kegemaran Abyatina.

“Assalamualaikum, siapa di dalam, ada orang kat luar ni....”

Terkejut dibuatnya. Abyatina terhenti penulisannya. Terus diletakkan pen. Terus ditutupkan bukunya. Puisi luahan hati terhenti begitu sahaja. Suara lelaki mana pula yang menyentak kedamaiannya di rumah.

“Waalaikumussalam,” jawab Abyatina. Kelihatan seorang lelaki berdiri di luar. Perlahan-lahan Abyatina menuruni anak tangga.

“Mak cik Ros ada tak?”

“Err, ada...” balas Abyatina. “Kejap ya. Ina panggil mak...”

Ibunya muncul tak lama kemudian. Tersenyum di wajahnya bila melihat wajah pemuda itu sebaik muncul di pintu. Jelingan diberikan kepada Abyatina. Kehairanan dirinya kerana dia tak mengerti akan jelingan itu.

“Aik, calon suami datang ni takkan tak gembira?” soal ibunya.

“Hah, calon suami? Sejak bila pula mamat ni calon aku? Kebingungan juga dibuatnya ni. Jangan dibicara lagi tentang soal jodoh mak. Batu yang keras ni susah nak dilembutkan lagi....” monolog Abyatina dalam hati. Dia kemudian meninggalkan ibunya yang berdiri di muka pintu. “Lantaklah. Mamat entah dari mana dibilangnya calon suami aku?.... Oh, jangan sama sekali...”

Penulisan disambung kembali dan pada masa yang sama, ibunya kedengaran rancak berbual dengan pemuda itu.

“Kamu buat terkejut mak cik saja datang mengejut ni. Yaqzan kalau nak datang, bagilah bau-bau dulu. Janganlah beri kejutan,” luah maknya.

“Yaqzan? Huh, peliknya nama mamat tu....” luah Abyatina sendirian.



*Tamat sudah Bicara Satu*

Akan bersambung? Eh mestilah ada....

**Adina ialah “Aku Dilahirkan Insan Nan Ayu”

p/s: ‘ Adina’ adalah sebuah bicara kisah ilham dan inspirasi dari perjalanan hidup mak saya, Azmah binti Yunus. Ketabahan dan kekuatannya, beri kekaguman buat saya.

2 ulasan :

bud@k_p$!k0 berkata...

menarik..tertgu kisah sambungannya..^_^

Muhammad Yazid Rosly berkata...

hehehe. thanx. sambungannya akan diposkan tak lama lagi...